Indonesia mencapai Moksa ? antara Jayabaya, Suku Maya, sampai Bunda Maria.

Kalo kata orang jawa, saiki jaman'e, jaman edan. Jadi daripada ane ikut-ikutan edan (atau emang udah edan ya?), mending ane mencoba utak-atik peluang Indonesia untuk keluar dari zona edan.



Mungkin pemikiran ane ini merupakan bentuk representasi dari slogan 'the right man in the right place' (wong edan di jaman edan), karena terkesan percaya Ramalan atau memiliki impian yang terlalu muluk. Tapi ya udahlah, setidaknya ane masih dilindungi Pasal 28 UUD 1945.

Kali ini ane mw mengeluarkan pemikiran ane ttg nasib Bangsa ini, dgn mengaitkan apa yang ane baca, dengar, sampai analisis dari ramalan Jayabaya, Suku Maya, sampai Bunda Maria.

SUKU MAYA

Seperti yang kita ketahui bersama, bahwa Suku Maya meramalkan kalau Tahun 2012, tepatnya 21 Desember 2012 merupakan akhir dari dunia. Entah benar atau tidak, terdapat Suku yang bernama Maya, kemudian meramal demikan, yg jelas pemikiran seperti ini, menjadi inspirasi film 2012 dan tentu saja menarik kita analisis bersama.

Dari yang ane baca, Suku Maya memiliki Kalender atau penanggalan yang paling akurat hingga kini. yang jadi pertanyaan, akhir dunia seperti apakah yang dimaksud Suku Maya ? apakah kiamat, Bumi Gonjang Ganjing, langit kelap-kelap, kemudian hilanglah semua kehidupan yg ada di bumi, atau bagaimana ?

Kalau tidak salah membaca, waktu itu Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan), memperkirakan akan ada fenomena alam yang terjadi antara tahun 2011-2012, yaitu Badai Matahari. Fenomena ini berakibat pada sistem kelistrikan, Transportasi, dan Telekomunikasi yang mengandalkan Satelit. Namun yg lebih parah lagi adalah dapat membahayakan kehidupan dan kesehatan manusia.

Serem bener ya. tapi kalau dikaitkan dengan Agama, kayaknya ini belum berarti kiamat gak sih ? Dalam beberapa agama, yang ane ketahui arti kata kiamat yang sesungguhnya adalah akan datangnya Sosok Penyelamat, yang akan menyelamatkan manusia dari keterpurukan. Banyak sebutan bagi Sosok Penyelamat tersebut, seperti, Imam Mahdi, Messias, Al'masih, dll

Dari sini, ane mempekirakan bahwa mungkin saja terjadi fenomena alam yang hebat di bumi, namun tetap akan ada kehidupan setelah itu. Bahasa Kasarnya, belum sampai tahap kiamat yg sesungguhnya.



Bunda Maria


Setelah mengutak-atik Ramalan Suku Maya, kali ini ane mencoba mengaitkan dengan Ramalan dari Bunda Maria. Sebelumnya mungkin ada yang bertanya Siapa itu Bunda Maria, lalu apa ramalannya?

Bunda Maria adalah Ibu dari Yesus Kristus dan merupakan Orang Suci Agama Katolik. Pada 13 Oktober 1917, Bunda Maria menampakaan diri pada sesorang, kemudian memberikan "Ramalan" atau lebih tepat disebut petuah kali ya. ane Yakin banyak yang ngomong : "Hoax" kali tuh. Ya disini, ane cuma dapat mengatakan bahwa, dalam Agama Katolik, Untuk memutuskan bahwa suatu kejadian adalah benar atau nyata dibutuhkan penelitian terlebih dahulu dan memakan waktu yang sangat lama, hingga nantinya Vatikan akhirnya meyatakan kebenerana ataupun ketidakbenarannya.

Sebagai Contoh, pernah ada yang melihat penampakan di sana-sini atau melihat Patung Bunda Maria menangis. setelah diteliti, ternyata 'Hoax' dan Vatikan mempublikasikannya.Well, ane disini bukan untuk memperdebatkan itu. ane cuma mau bilang, Ramalan yang gue utak-atik setidaknya bukan Ramalan kacangan.

Ramalan yang ini dikenal dengan nama "Surat Maria dari Fatima' (kalo googling, usahakan cari yang paling original sumbernya). Inti yg dapat gue ambil adalah pada tahun 2000an (tapi Adek gue bilang dia bacanya 2010an) Bumi akan mengalami Bencana dasyat.

ane share beberapa bait dari ramalan tersebut :

"Orang-orang akan membuat senjata-senjata kematian yang akan menghancurkan dunia dan dalam beberapa menit sebagian umat manusia akan hancur. Perang akan mulai di lakukan untuk melawan Roma dan akan ada konflik antara umat beragama”.

Dimana-mana akan ada “Pembicaraan Damai” tetapi hukuman akan datang. SESEORANG DALAM POSISI YANG SANGAT PENTING AKAN DIBUNUH DAN INI AKAN MEMANCING DAN MENIMBULKAN PERANG. SEKELOMPOK TENTARA YANG SANGAT KUAT AKAN MENGUASAI SELURUH EROPA DAN PERANG NUKLIR AKAN DIMULAI.

Perang ini Akan menghancurkan segala-galanya. Kegelapan akan menyelimuti kita selama 72 jam (tiga hari ) dan sepertiga dari umat manusia yang bertahan dari keadaan yang tidak di kenal ini dan pengorbanan akan dimulai untuk hidup di era baru, mereka akan menjadi orang-orang yang baik."


Sama seperti Ramalan Suku Maya, gue beranggapan bahwa akan terjadi Hal Hebat di bumi, namun tidak akan memusnahkan bumi secara utuh.

Sebenarnya masih ada isi surat yang menyebut hal berkaitan, namun ane menganggap, hal ini akan terjadi di periode yang berbeda atau dengan kata lain, akan terjadi setelah bencana seperti yang gue sebutin di atas. biar gak penasaran, ane share deh :

"Di malam yg sangat dingin, 10 menit sebelum tengah malam, GEMPA BUMI DAHSYAT akan mengguncang bumi selama 8 jam. Ini akan menjadi tanda yang ketiga bahwa Tuhan yang akan memimpin bumi."


Jayabaya


Setelah (sok) menyimpulkan Ramalan Suku Maya dan Bunda Maria bahwa akan terjadi sesuatu yang gokil namun tidak memusnahkan dunia secara utuh. ane mengaitkan kedua hal diatas dengan Ramalan dari peramal terkenal sepanjang sejarah Indonesia, yaitu Jayabaya.

Seorang Raja bernama Prabu Jayabaya menuliskan ramalan ttg Nusantara dimasa depan. Ramalan JayaBaya adalah ramalan dlm tradisi Jawa, atau ane lebih suka menyebutnya dalam persepktif jawa, yg dilestarikan oleh orang-orang jawa yg percaya dan menjunjung tinggi nilai-nilai kejawaan. Mungkin inilah yang kita disebut 'Kejawen', dan mungkin salah satu public figure yang kita kenal menganut kejawen adalah Permadi.

Ane sendiri ga mudeng baca ramalan Jayabaya, karena yang ane liat-liat di beberap web, ramalannya menggunakan bahasa jawa. Tapi kalo ane baca atau denger dari beberapa sumber, Indonesia saat ini memasuki tahap Akhir Ramalan Jayabaya.

Salah satu yang paling terkenal dalam ramalan jayabaya adalah kata 'NOTO NOGORO' atau dalam bahasa Indonesia adalah Nata Negara. Ternyata selain bermakna menata negara, Kata 'Noto nogoro' bila kita penggal di setiap suku kata, akan menampilkan nama-nama Presiden Indonesia.

NOTO NOGORO. 'No' yang pertama adalah Soekarno, 'To' untuk Soeharto, kemudian 'No' yang kedua adalah (Susilo Bambang) Yudoyono. lalu yang jadi pertanyaan, untuk penggalan berikutnya menyebutkan siapa ? Dulu waktu gue SMA, gue merasa 'GORO' yang dimaksud adalah Anggoro.haha. Oke nama ane Anggara, tapi orang-orang dijawa, lebih suka memanggil gue Anggoro. Mungkin inilah yang menyebabkan gue kepingin jadi orang nomor satu di Indonesia. Namun seiring berjalannya waktu, ternyata dari yang gue baca selama ini, Goro disini lebih tepat disebut goro-goro atau bencana.

Jadi dalam ramalan Jayabaya tersebut, setelah masa pemerintahan SBY ini, akan terjadi suatu bencana, sekaligus menjadi tanda terakhir bahwa Nusantara akan kembali Jaya dan diakui dunia. Artinya pemilu 2014 akan ricuh ? entahlah. Kita lihat aja nanti.

Bagaimana dengan Habibie, Megawati dan Gusdur ? kok tidak ada nama mereka di Noto Nogoro ? mungkin karena mereka tidak bisa menyelesaikan masa bakti sebagai Presiden secara utuh, sehingga namanya tidak termasuk. Lagipula dipisahhnya dua kata Noto dan Nogoro sendiri sudah mencerminkan hal tersebut. Masa Jabatan Noto (soekarno-Soeharto) diselingi oleh Habibie, Mega, dan Gusdur, baru kemudian muncul Nogoro (Yudoyono, kemudian Goro-goro). oleh Karena itu tulisan yang benar adalah 'Noto Nogoro' bukan 'Notonogoro'.


Tahun 2015 Indonesia hancur terlebih dahulu?


Entah kebetulan atau tidak, ternyata negara kita mengalami siklus 70 tahun. Djuyoto Suntani dalam bukunya 'Indonesia akan pecah ditahun 2015, menjabarkan hal tersebut.

Kerajaan Sriwijaya sempat menguasai Nusantara, namun memasuki usia ke-70 tahun, kerajaan itu mulai buyar dan muncul banyak kerajaan kecil yang mandiri berdaulat. Tujuh abad kemudian lahir Kerajaan Majapahit. Kerajaan besar itu berhasil menyatukan kembali penduduk Nusantara. Namun sama halnya dengan Sriwijaya, memasuki usia ke-70, nama Majapahit tidak terdengar. Tujuh Abad setelah era Majapahit, nama Indonesia kembali menyatukan Nusantara, namun apakah Indonesia akan bernasib sama, karena pada tahun 2015, Indonesia akan berusia 70 tahun ?

Jika demikian berarti apa yang ane baca dari beberapa sumber mengenai ramalan jayabaya, yang menyebutkan Indonesia akan berjaya pada Tahun 2016 bisa menjadi kenyataan. Keterkaitan antara Ramalan Suku Maya, Bunda Maria dalam mendukung eksistensi ramalan Jayabaya benar-benar membuat gue antusias menantikan perjalanan bangsa ini. Belum lagi Analisis dari Djuyoto Suntani seperti menggambarkan makna GORO-GORO dalam ramalan Jayabaya, bahwa negara ini (mungkin) akan hancur terlebih dahulu, kemudian bangkit untuk mengusai dunia ?


Atlantis is indonesia


Sebelum ane mengakhiri pemikiran edan ini, ane juga berharap bahwa yg dikatakan para peneliti bahwa Atlantis is Indonesia merupakan hal yg nyata. Pasti dah pada tau tentang Atlantis kan ?

Plato menyatakan bahwa puluhan ribu tahun lalu terjadi berbagai letusan gunung berapi secara serentak, menimbulkan gempa, pencairan es, dan banjir. Peristiwa itu mengakibatkan sebagian permukaan bumi tenggelam. Bagian itulah yang disebutnya benua yang hilang atau Atlantis.

Dari yang ane baca, Atlantis berasal dari bahasa Sanskrit Atala, yang berarti surga atau menara peninjauan. Plato menegaskan bahwa wilayah Atlantis pada saat itu merupakan pusat dari peradaban dunia dalam bentuk budaya, kekayaan alam, ilmu/teknologi, dan lain-lainnya.

Sampai dengan saat ini, masih banyak yang menganggap cerita Atlantis sampai sebatas dongeng saja, namun perkiraan bahwa Atlantis ada di Indonesia, merupakan hasil dari penelitian ilmiahHal menarik lainnya diperkirankan salah satu pulau penting yang tersisa dari benua Atlantis adalah Pulau Natuna, Riau.

15 comments:

Anonymous said...

sya nyakin bancana besar akan melanda nusantara akhir 2014/pertengahan 2015

Anonymous said...

Anonim mengatakan...

sya nyakin bancana besar akan melanda nusantara akhir 2014/ dan pertengahan 2015
25 Agustus 2013 22.00

Nugraha Andri said...

Ahh kok bisa sampe yakin begitu gan.?

pencari joko said...

SATRIA (PININGIT), PRESIDEN KE-7 ADALAH JOKO LELONO
Oleh: Cakra Ningrat telah Tayang di : http://satriopiningitmuncul.wordpress.com/
“A H I R Z A M A N”

alam raya said...
This comment has been removed by the author.
alam raya said...

yang namanya malam lawanya udah pasti siang,susah lawanya senang,begitu seterusnya,
bumi berjalan pada porosnya,padahal segala sesuatu ada siklusnya/masanya,
dari jamanya belanda berkuasa di tanah indonesia ini sampai sekarang itu dalam ke adaan gelap/malam,segala kesalahan takan bisa terungkap,dikarnakan hukum gelap,
artinya untuk kedepan INDONESIA PASTI JAYA INDONESIA RAYA,bukan ditangan para partai,tapi di tangan para pejuang tuhan yang maha esa,siapa dia?sudah ada di sekitar anda,khususnya di seluruh dunia,tuhan langsung yang memimpinnya,cobalah anda cari semoga anda pilihannya,

indonesia jaya said...

Indonesia akan jaya ketika negara INI kembali punya jati diri sejati

Nugraha Andri said...

Kita harus yakin bahwa suatu saat nanti indonesia akan menjadi negara yang sangat di segani, karena pengalaman indonesia, perjuangan indonesia melebihi negara yang berkuasa sekarang ini . Hidup indonesia

Anonymous said...

# blenguk

ersan siregar said...

Indonesia bakal ganti nama jadi nusantara ibukotanya palangkaraya
Singapura serawak perbatasan kalimantan malaysia dan brunai darussalam akan menjadi 1 negara dgn nusantara

Anonymous said...

Indonesia (Swantara) akan menjadi mercusuar di dunia kalau sudah terjadi goro-goro dan menemukan pimpinan berjiwa SATRIA {sakti tanpo aji, ngluruk tanpo bolo, menang tanpo ngasorake).

-Paguyuban Panca Dharma Bandung-

Anonymous said...

JOKOWI??

Anonymous said...

Tulisan kamu masuk akal juga.. sekarang juga lagi goro-goro.
Presidenku no 2

cok njirin said...

saya sangat miris dg keadaan ini.

Banyak isu2 yg provokatif ,baik dari media,ormas,elite politik atau dari luar negeri.
Usaha untuk memecah indonesia sudah dari jaman nenek moyang kita ,
terakhir yg saya lihat adalah tergulingnya soeharto, yg sudah dianggap merugikan kepentingan BARAT,dan anehnya kita seolah2 sedang merayakan kemenangan/uforia melihat hal itu,
tnpa sadar sebenarnya sudah ada gerak SISTEMIK yg canggih merongrong dasar negara kita,
dengan slogannya DEMOKRASI RAKYAT,ANTI KORUPSI dll.
ini adalah masalah serius..,

Jika rakyat 30% saja sudah berpaling/tidak mendukung kpd pemerintah ,dan itu diketahui oleh asing/agenya ,maka mereka hanya perlu 1 konflik pemicu untuk menghancurkan negara ini..

Kiblat pemerintah ttg negara2 barat harus di hentikan,dan segera berpaling ke negara lain(wajib)

Dony Tanu Wijaya said...

indonesia sekarang lagi di serang masalah isu inilah itu lah masyarakat indonesia sangat mudah di provokasi, ini akan jadi perpecahan indonesia nantinya kalau terus begini . saya yakin si suatu saat nanti indonesia sejajar ataupun melebihi negara yang menurut kalian maju di luar sana.
mungkin suatu saat indonesia akan mengerti satu sama lain.

Post a Comment

 

Everything at once Copyright © 2012-2013 | Powered by Blogger